Surat Pembaca

Boikot Produk Prancis, Bukti Cinta Nabi

blank
Bagikan di media sosialmu

Wacana-edukasi.com — Penghinaan terhadap Nabi Muhammad saw. kembali terjadi di negara sekuler terbesar Eropa yakni Prancis pada bulan Oktober lalu. Penghinaan berupa pembuatan karikatur Nabi dianggap bentuk kebebasan berekspresi atau berpendapat oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron.
Penghinaan ini tentu memantik kemarahan umat islam di seluruh dunia. Kemarahan ditunjukkan dengan melakukan pemboikotan terhadap produk Prancis. Turki melalui presdiennya, menyerukan kepada masyarakat untuk melakukan pemboikotan terhadap produk Prancis (24/10). Berbeda dengan Indonesia, pemerintah justru enggan untuk melakukan pemboikotan produk Prancis karena faktor ekonomi (4/11).

Padahal Nabi Muhammad saw. adalah manusia mulia pilihan Allah Swt. yang sangat dicintai. Tidak ada satu pun manusia di muka bumi ini berhak menghina, kecuali akan mendapat azab dunia maupun akhirat. Maka, sudah sepantasnya umat muslim yang mencintai Baginda Nabi menunjukkan kemarahannya, paling tidak melakukan boikot produk negara penghina nabi. Pun sejatinya, balasan berupa boikot bukanlah balasan atau hukuman setimpal atas penghina nabi.

Namun saat ini, tak ada upaya lain selain boikot dan kecaman yang dapat kita lakukan sebagai masyarakat muslim. Sebagai wujud kemarahan atas penghinaan Rasulullah saw. Sejatinya jikalau umat melihat di masa Rasulullah dan para Sahabat Rasul, hukuman yang pantas untuk penghina nabi adalah dihukum mati. Ibn Mundzir menyatakan, mayoritas ahli ilmu sepakat tentang sanksi bagi orang yang menghina Nabi saw. adalah hukuman mati.

Waode Rachmawati, S.Pd.,M.Pd
Kendari, Sulawesi Tenggara

Disclaimer

Wacana Edukasi adalah sarana edukasi masyarakat. Silakan kirimkan tulisan anda ke media kami. Wacana Edukasi akan melakukan seleksi dan menayangkan berbagai naskah dari Anda. Tulisan yang dikirim bisa berupa Opini, SP, Puisi, Cerpen, Sejarah Islam, Tsaqofah Islam, Fiqih, Story Telling, Olah raga, Kesehatan, Makanan, ataupun tulisan lainnya. Tulisan tidak boleh berisi hoaks, mengandung SARA, ujaran kebencian, dan bertentangan dengan syariat Islam. Tulisan yang dikirim sepenuhnya menjadi tanggungjawab penulis.

blank

Hits: 1

Comment here